Cara Menghapus Bloatware [aplikasi bawaan] di Perangkat Android

Bloatware

Aplikasi Bloatware yang telah terpasang sebelumnya di smartphone oleh sistem operasi, produsen perangkat keras, atau operator, yang tidak dapat dihapus merupakan rasa sakit yang signifikan. Ini membuat Anda frustrasi karena terjebak dengan aplikasi yang tidak pernah digunakan, yang menghabiskan banyak ruang di ponsel dan bahkan berjalan di latar belakang, mengurangi masa pakai baterai dan memperlambat ponsel. Bloatware Android sangat mengerikan.

Jadi apakah yang harus dilakukan tentang ini? Untungnya, ada beberapa cara yang bisa menghapus atau nonaktifkan bloatware, beberapa lebih sulit daripada yang lain.

Dengan Cara Root Ponsel

Kami telah membicarakan hal ini sebelumnya: menghapus bloatware adalah manfaat yang cukup besar dari perakaran telepon Anda. Saat Anda meroot telepon Anda, Anda bisa mengendalikannya sepenuhnya sehingga dapat menginstal dan menghapus aplikasi dengan relatif mudah. hanya harus merasa nyaman dengan proses rooting, yang agak rumit dan memiliki beberapa kekurangan, seperti membatalkan garansi smartphone. Seperti yang telah saya rekomendasikan sebelumnya, penting untuk mempertimbangkan manfaat rooting terhadap kerugiannya. Jika Anda memutuskan untuk meroot smartphone anda, ketahuilah bahwa ini bukan proses yang sangat sulit. Setelah ponsel cerdas Anda root, anda dapat menghapus aplikasi yang Anda inginkan, memberi ruang untuk aplikasi yang Anda sukai.

Menonaktifkan Aplikasi yang Tidak Diinginkan

Jadi mungkin Anda tidak ingin root smartphone Anda. Cukup adil. Dalam banyak kasus, Anda dapat menonaktifkan aplikasi bloatware, yang mencegahnya diperbarui, berjalan di latar belakang, dan menghasilkan notifikasi. Sebaiknya juga menggulirkan aplikasi yang tidak diinginkan ke versi aslinya, karena setiap pembaruan mungkin telah meningkatkan ukuran aplikasi.

Untuk menonaktifkan aplikasi, buka Setelan> Aplikasi> Pengelola Aplikasi> SEMUA, pilih aplikasi, dan klik tombol nonaktif.

Sayangnya, pilihan ini tidak selalu tersedia di semua smartphone; Terkadang tombolnya berwarna abu-abu. Jika demikian, kecuali jika Anda ingin root telepon Anda, Anda harus menyelesaikan penghapusan pemberitahuan.

Masa Depan Dengan Kurangnya Android Bloatware

Sebagian besar bloatware yang Anda temukan di telepon Anda berasal dari operator atau produsen smartphone, atau dalam kasus Android, pencipta sistem operasi. Itu berubah, meskipun, seperti yang telah kita lihat dengan seri Google Pixel dan membuka smartphone dari produsen termasuk Nokia yang menawarkan pengalaman Android murni.

Pada saat yang sama, sementara jajaran smartphone Motorola Z menawarkan pengalaman Android yang hampir murni, versi Verizon diisi dengan aplikasi pra-instal.

Cara terbaik untuk melawan bloatware adalah dengan menghindarinya dari tempat pertama dan berinvestasi dalam pengalaman Android murni. Inilah harapan operator nirkabel akan sadar dan berhenti mencoba mendorong aplikasi yang tidak diinginkan.
Labels: Gadget

Thanks for reading Cara Menghapus Bloatware [aplikasi bawaan] di Perangkat Android. Please share...!

0 Comment for "Cara Menghapus Bloatware [aplikasi bawaan] di Perangkat Android"

Back To Top